Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah Benar Ada Berdasarkan Penelitian?

0
28
Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian? – Ada beberapa jenis kekuatan psikis yang diklaim termasuk precognition (mengetahui masa depan) dan telepati. Tapi untuk kesan belaka sulit untuk mengalahkan psychokinesis, kemampuan untuk memindahkan benda melalui kekuatan pikiran. Kata ini berasal dari kata Yunani untuk “pikiran” dan “gerak” dan juga disebut PK atau telekinesis.
Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian?
kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian
Psikokinetika fiktif gampang ditemukan di Komik menyerupai komik film X-Men yang terkenal meliputi huruf Jean Gray, yang kekuatannya meliputi persepsi ekstrasensor dan psikokinesis. Film “Push” 2009 yaitu ihwal sekelompok anak muda Amerika dengan banyak sekali kemampuan psikis yang bekerja sama dan memakai kekuatan paranormal mereka terhadap biro pemerintah A.S. yang gelap.
Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian?
Sumber Foto : http://www.denofgeek.com
Dikutip dari livescience.com Meskipun banyak orang Amerika percaya pada kemampuan psikis (sekitar 15 persen dari kita, berdasarkan Survei Baylor Religion 2005), bukti ilmiah untuk keberadaannya tetap sulit dipahami. Beberapa orang bahkan menghubungkan psikokinesis dengan dunia spiritual, menyarankan contohnya beberapa laporan ihwal hantu – menyerupai poltergeists – bukanlah manifestasi dari mayit hidup sama sekali, namun bukan pelepasan atau kemarahan psikis seseorang atau kecemasan.
Jika orang bisa memindahkan benda-benda sehari-hari tanpa lebih dari pada pikiran mereka, ini seharusnya cukup gampang untuk ditunjukkan.
Tentu ini tidak terjadi. Sebaliknya, para periset telah berfokus pada apa yang mereka sebut “mikro-PK”, atau manipulasi benda-benda yang sangat kecil. Idenya yaitu bila kemampuan itu ada, kekuatannya terang sangat lemah. Oleh alasannya yaitu itu, semakin sedikit energi fisik yang harus diberikan pada benda untuk memindahkannya secara fisik, semakin terang efeknya. Untuk alasan ini, percobaan laboratorium sering kali berfokus pada prestasi yang agak biasa menyerupai mencoba menciptakan tanah dadu pada jumlah tertentu pada tingkat kemungkinan di atas, atau mempengaruhi generator bilangan acak terkomputerisasi.
Karena perubahan metodologi ini, eksperimen psikokinesis lebih bergantung pada analisis statistik yang kompleks; Masalahnya bukan apakah seseorang bisa menekuk sendok atau mengetuk gelas dengan pikiran mereka, misalnya, tapi apakah mereka bisa menciptakan koin muncul secara signifikan di atas 50 persen dari waktu selama 1.000 percobaan.
Spiritualisme dan media

Gagasan ihwal orang-orang yang bisa memindahkan objek melalui kekuatan pikiran telah menciptakan orang tertarik selama berabad-abad, meskipun gres pada final 1800-an, ini dilihat sebagai kemampuan yang sanggup ditunjukkan secara ilmiah. Hal ini terjadi pada masa kejayaan agama Spiritualisme awal, ketika media psikis mengklaim sanggup menghubungi orang mati selama masa syahid, dan benda akan tiba-tiba dan secara misterius bergerak, melayang, atau terbang sendiri melintasi ruangan yang gelap, yang sepertinya tidak tersentuh oleh tangan manusia. Meskipun banyak orang meyakini – termasuk, Sir Arthur Conan Doyle, pencipta Sherlock Holmes – tapi semuanya yaitu tipuan. Semuanya palsu memakai tipu daya, memakai segala sesuatunya mulai dari kabel tersembunyi hingga kaki tangan berpakaian hitam sehingga menciptakan benda tampak bergerak tak tersentuh.
Seiring masyarakat perlahan tumbuh bijak pada psikokinesis palsu, fenomena itu memudar dari Pembicaraan masyarakat. Berita ini dihidupkan kembali lagi pada tahun 1930an dan 1940an, ketika seorang peneliti di Duke University berjulukan J.B. Rhine tertarik pada gagasan bahwa orang sanggup mempengaruhi hasil tragedi acak memakai pikiran mereka. Rhine memulai dengan tes dadu, meminta subjek untuk mempengaruhi hasilnya melalui kekuatan pikiran mereka. Meskipun hasilnya bermacam-macam dan efeknya kecil, mereka cukup meyakinkannya bahwa ada sesuatu yang misterius terjadi. Sayangnya bagi Rhine, peneliti lain gagal menduplikat temuannya, dan banyak kesalahan ditemukan dalam metodenya.
Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian?
Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian.. Sumber Foto : http://www.topsecretwriters.com


Pada 1970-an, Uri Geller menjadi paranormal dunia yang paling terkenal dan menciptakan jutaan orang bepergian ke seluruh dunia untuk menyampaikan kemampuan psikokinetisnya yang diklaim, termasuk mulai jam tangan dan bending yang rusak. Meskipun ia menolak memakai trik sulap, banyak periset skeptis mengamati bahwa semua prestasi menakjubkan Geller – dan telah – digandakan oleh pesulap.

Kepentingan publik dalam psikokinesis kembali pada 1980-an. Satu orang yang dikenal secara nasional alasannya yaitu kemampuan psikokinetetiknya yaitu James Hydrick, ia mencoba menyampaikan kekuatannya di program televisi “That’s My Line” pada tahun 1981, menyusul beberapa penampilan televisi yang sukses. Dia mengaku memindahkan benda-benda kecil, menyerupai pensil atau halaman buku telepon, dengan pikirannya. Host Bob Barker berkonsultasi dengan skeptis James Randi, yang menduga bahwa Hydrick rahasia meniup halaman untuk menciptakan benda itu bergerak.
Untuk mencegah tipu kebijaksanaan kancil ini, Randi meletakkan pecahan styrofoam di sekitar buku yang terbuka, alasannya yaitu potongan-potongan ringan itu niscaya akan terganggu bila halaman-halamannya bergerak alasannya yaitu napas Hydrick bukan benaknya. Setelah beberapa menit yang canggung di depan Barker, Randi, panel hakim, dan penonton studio langsung, Hydrick yang kebingungan karenanya menyampaikan bahwa kekuatannya tidak bekerja sama. Hydrick kemudian mengakui bahwa kekuatan psikokinetetiknya telah dipalsukan, dan mengagumi betapa mudahnya membodohi publik.
Sejarah Psikokinesis dan Sejarah Penipuannya
Sejarah psikokinesisis sejarah penipuan dan fakery, terbukti sekaligus dicurigai.
Bahkan banyak peneliti mengakui bahwa data tersebut jauh melampaui standar pembuktian ilmiah; peneliti Russell Targ, dalam bukunya “The Realitas ESP” (2012, Quest Books) mengakui bahwa “bukti untuk laboratorium psikokinesis cukup lemah.”
Kemajuan teknologi virtual reality terbaru mungkin menjadi hal terbaik berikutnya. Pada tahun 2017, sebuah perusahaan berjulukan Neurable mengumumkan rencana untuk membuatkan psikokinesis – atau setidaknya bentuk virtual reality – untuk sebuah game yang disebut Awakening. Dengan memakai kombinasi teknologi pelacakan gerakan mata dan sensor electroencephalogram (EEG) di headset, game ini memungkinkan pemain untuk memindahkan dan memanipulasi objek di dunia maya hanya dengan melihat dan berpikir. Setelah proses kalibrasi awal yang memakan waktu beberapa menit, para pemain sanggup menentukan dan memindahkan gambar yang dihasilkan komputer.

Mungkin suatu hari teknologi akan memungkinkan kita untuk benar-benar memindahkan objek dengan pikiran kita, tapi hingga ketika itu kita harus puas dengan kekuatan yang digambarkan dalam fiksi dan fantasi.
Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian?
Kekuatan Pikiran Yang Disebut Psikokinesis Apakah benar Ada Menurut Penelitian..Sumber Foto : http://codelyoko.wikia.com
KESIMPULAN ::
Menurut penelitian, Psikokinesis Belum Terbukti akan kebenarannya. Tapi itu hanya penelitian berdasarkan ilmu Pengetahuan. Dan kita tidak berbicara ihwal kekuatan Gaib yang memang benar ada di sekitar kita. Percaya tidak percaya.